RANGKAIAN SOSIAL ANDA

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail


KUANTAN - Sanggup merentasi ratusan kilometer dari Utara, seorang remaja bawah umur sanggup menebalkan mukanya meraih simpati menjual cakera padat (CD) agama di hadapan premis bank di bandar ini sejak dua hari lalu demi membantu anak yatim.


Remaja perempuan berusia 14 tahun dipercayai berasal dari Yan, Kedah mendakwa dirinya pelajar tahfiz di Alor Setar, Kedah ditemui ketika berlegar-legar menjual CD terbabit di hadapan sebuah premis bank terkenal di Jalan Bukit Ubi, di sini, semalam.

Dengan membawa CD tersebut, remaja itu menyapa pengguna bank terbabit dan menyerahkan resit tertera nama pusat tahfiz tersebut pada mereka yang membelinya.

Mendakwa hasil jualan CD terbabit untuk didermakan pada anak yatim dan golongan memerlukan, remaja itu memberitahu, dia dan 12 rakannya dihantar tenaga pengajar mereka ke premis bank berlainan setiap hari.

Menurutnyanya, dia dihantar ke premis bank terbabit pada jam 1 petang dan dijemput kembali oleh tenaga pengajarnya pada jam 5 petang dan mereka ditempatkan di sebuah rumah di Beserah di sini.

“Pada waktu pagi, kami akan belajar bersama-sama dan petangnya kami membuat aktiviti ini dan saya sudah biasa melakukannya sejak kecil. Sebelum ini saya ke Kuala Lumpur selama dua minggu dan antara destinasi yang sudah dikunjungi termasuklah Kelantan, Johor Bahru.

“Saya sudah lali dengan kerja sebegini dan mula memasuki pusat tahfiz ini sejak berusia 7 tahun dan tiga lagi adik-beradik turut belajar sama,” katanya.

Ditanya hasil jualannya, dia mendakwa boleh memperolehi hingga RM100 dan bergantung pada nasib dengan menjual CD terbabit sebanyak RM20 sekeping.

Katanya, tugas tersebut dijalankan dengan sukarela dan memberitahu tidak takut ketika berhadapan orang ramai.

Ditanya sama ada dia tidak cemburu melihat rakan sebaya dapat bersama keluarga dan rakan lain, remaja itu memberitahu, dia tidak cemburu malah yakin dengan aktivitinya itu adalah tugas mulia membantu mereka yang memerlukan.

Sementara itu, dua Pegawai Khas Ahli Parlimen Kuantan, Sim Chon Siang dan Norbaini Abu Bakar memberitahu, mereka menemui remaja itu ketika berkunjung ke bank tersebut kira-kira jam 3 petang.

Norbaini berkata, sebelum itu dia ada melihat remaja terbabit di hadapan premis bank lain di Jalan Beserah di sini dan menjelaskan tinda-kan tersebut melanggar undang-undang kerana di bawah umur dan tidak memiliki surat kebenaran.

“Atas kesedaran, kita menghubungi Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) dan menyerahkan remaja ini pada pihak yang bertanggungjawab,” katanya.

Dalam pada itu, kakitangan JKM yang menahan remaja itu tidak dapat mengulas lanjut namun memberitahu, remaja terbabit akan diletakkan di sebuah rumah perlindungan di sini sebelum menunggu siasatan sepenuhnya dijalankan.